Semangat sejarah yang dicari.




Saya sejak dari bangku sekolah tidaklah minat dengan subjek sejarah. Tambahan pula bila memasuki sekolah menengah dengan subjek sejarah dunia, lebih-lebih membuatkan saya rasa muak dengan sejarah. Namun muak tak muak, saya berusaha juga untuk dapatkan yang terbaik dalam subjek sejarah, alhamdulillah Tuhan berikan saya cemerlang dalam setiap subjek sejarah yang saya ambil.

Tetapi entah sejak bila saya mula berjinak dengan sejarah, saya pun tak tahu. Tahu-tahu sahaja saya sudah membaca berbuah buku sejarah yang agak membosankan bagi orang lain. Sejarah Umat Islam karya Abuya Hamka yang tebal saya sudah habiskan, walaupun pening juga nak memahami bahasa Indonesia. Teringat saya berbulan juga nak habiskannya.





Saya tak tahu sejak bila saya minat membaca dan mengkaji sejarah, tetapi tak semua sejarah saya minat. Saya lebih minat dengan sesetengah sejarah umat Islam, sejarah tokoh-tokoh pejuang, sejarah jatuh bangun umat Islam, sejarah tamadun umat dan sejarah yang tidak disebut.

Namun dalam banyak-banyak sejarah yang ada saya lebih suka mencari sejarah yang tidak disebut, ataupun pensyarah saya sebut "sejarah yang ditenggelamkan".

Saya rasa macam menarik bila istilah seperti itu disebut. Seperti ada sesuatu yang tersembunyi. Nanti saya ceritakan mengapa.





Dalam kajian sejarah disebut, terdapat lebih 70% manuskrip lama yang berkaitan dengan sejarah Melayu, surat-surat rasmi sultan, sejarah budaya, hikayat-hikayat, perjanjian-perjanjian dan sebagainya hilang dan musnah. Sebahagian besar diambil oleh penjajah.

Contohnya surat-surat perjanjian yang penting dibawa pulang oleh Stamford Raffles, Francis Light dan lain-lain. Ada juga surat-surat tersebut musnah akibat kebakaran dan juga tenggelam di tengah-tengah lautan ketika Francis Light membawa pulang ke negaranya.




Inilah yang disebut sejarah yang ditenggelamkan. Itu tidak termasuk dengan data-data sejarah yang disorok, dibuang entah ke mana, disimpan secara rahsia dan sebagainya.

Saya rasa ini satu kerugian besar bagi umat, khususnya kita orang Islam. Saya tidak nafikan ada kemungkinan ini semua nya takdir sejarah, sudah berlaku, sudah lepas dan tak perlu dibangkit-bangkitkan lagi. Tapi saya sebagai seorang anak muda rasa terpanggil untuk mencari apa sebenarnya yang tersirat dari sejarah.

Terbaca tentang sejarah.

Jujurnya saya sebelum ni sememangnya tidak berminat nak mengkaji sejarah. Bahkan di awal-awal tadi saya sebutkan saya memang muak dengan sejarah.

Tapi hidup ini Tuhan tidak aturkan statik, pegun semata-mata. Tapi berubah-ubah. Kadang-kadang ada yang kita tak suka, akan jadi suka dan sebaliknya. Begitu juga dengan diri saya. Saya mengerti inilah proses hidup. Perlunya belajar terus menerus dan mengkaji semampunya.

Mungkin anda tertanya, kenapa dalam banyak topik, kenapa saya memilih sejarah??kenapa tidak yang lain? kenapa nak cerita tentang Melaka?kenapa nak cerita tentang Cheng Ho? sejarah-sejarah dunia? takkah membosankan je? bukan banyak topik lain yang sedang panas macam politik Malaysia hari ini ke? banyak yang ambil bahagian, kenapa nak cerita pasal sejarah??




Jawapan saya mudah, saya nak mencari semangat sejarah yang semakin hilang.

0 comments: