Seorang AYAH


Suatu ketika, ada seorang anak perempuan yang bertanya kepada ayahnya, Tatkala tanpa sengaja dia melihat ayahnya sedang mengusap wajahnya Yang mulai berkerut-merut dengan badannya yang terbongkok-bongkok, Disertai suara batuk-batuknya.Anak perempuan itu bertanya pada ayahnya “ayah, mengapa wajah ayah kian berkerut-merut dengan badan ayah yang kian hari kian membongkok ?”Demikian pertanyaannya, ketika ayahnya sedang berehat di beranda.



Si ayah menjawab : “Sebab aku lelaki.”

Anak perempuan itu berkata sendirian : “Aku tidak mengerti”.
Dengan kerut-kening kerana jawapan ayahnya membuatnya termenung rasa kebingungan.

ayah hanya tersenyum, lalu dibelainya rambut anaknya itu, terus menepuk-nepuk bahunya, kemudian si ayah mengatakan “Anakku, kamu memang belum mengerti tentang lelaki.”Demikian bisik Si ayah, yang membuat anaknya itu bertambah kebingungan.

Kerana perasaan ingin tahu, kemudian si anak itu mendapatkan ibunya lalu bertanya kepada ibunya.
“Ibu, mengapa wajah ayah jadi berkerut-merut dan badannya kian hari kian membongkok? Dan sepertinya ayah menjadi demikian tanpa ada keluhan dan rasa sakit?”

Ibunya menjawab:
“Anakku, jika seorang lelaki yang benar-benar bertanggungjawab terhadap keluarga itu memang akan demikian.”

Hanya itu jawapan si ibu. Si anak itupun kemudian membesar dan menjadi dewasa, tetapi dia tetap juga kasih tercari-cari jawapan, mengapa wajah ayahnya yang tampan menjadi berkerut-merut dan badannya menjadi membongkok?



Hingga pada suatu malam, dia bermimpi. Di dalam impian itu seolah-olah dia mendengar suara yang sangat lembut, namun jelas sekali. Dan kata-kata yang terdengar dengan jelas itu ternyata suatu rangkaian kalimah sebagai jawapan rasa kebingungannya selama ini.

“Saat Ku-ciptakan lelaki, aku membuatnya sebagai pemimpin keluarga serta sebagai tiang penyangga dari bangunan keluarga, dia senantiasa akan berusaha untuk menahan setiap hujungnya, agar keluarganya merasa aman, teduh dan terlindung.”

“Ku ciptakan bahunya yang kuat dan berotot untuk membanting-tulang menghidupi seluruh keluarganya dan kegagahannya harus cukup kuat pula untuk melindungi seluruh keluarganya.”

“Ku berikan kemahuan padanya agar selalu berusaha mencari sesuap nasi yang berasal dari titisan keringatnya sendiri yang halal dan bersih, agar keluarganya tidak terlantar, walaupun seringkali dia mendapat cercaan dari anak-anaknya”.

“Ku berikan keperkasaan dan mental baja yang akan membuat dirinya pantang menyerah, demi keluarganya dia merelakan kulitnya tersengat panasnya matahari, demi keluarganya dia merelakan badannya berbasah kuyup kedinginan dan kesejukan kerana tersiram hujan dan dihembus angin, dia relakan tenaga perkasanya dicurahkan demi keluarganya, dan yang selalu dia ingat, adalah disaat semua orang menanti kedatangannya dengan mengharapkan hasil dari jerih-payahnya.”



“Kuberikan kesabaran, ketekunan serta kesungguhan yang akan membuat dirinya selalu berusaha merawat dan membimbing keluarganya tanpa adanya keluh kesah, walaupun disetiap perjalanan hidupnya keletihan dan kesakitan kerapkali menyerangnya”.

“Ku berikan perasaan cekal dan gigih untuk berusaha berjuang demi mencintai dan mengasihi keluarganya, didalam suasana dan situasi apapun juga, walaupun tidaklah jarang anak-anaknya melukai perasaannya, melukai hatinya.Padahal perasaannya itu pula yang telah memberikan perlindungan rasa aman pada saat di mana anak-anaknya tertidur lelap. Serta sentuhan perasaannya itulah yang memberikan kenyamanan bila saat dia sedang menepuk-nepuk bahu anak-anaknyaagar selalu saling menyayangi dan saling mengasihi sesama saudara.”

“Ku berikan kebijaksanaan dan kemampuan padanya untuk memberikan pengertian dan kesedaran terhadap anak-anaknya tentang saat kini dan saat mendatang, walaupun seringkali ditentang bahkan dikotak-katikkan oleh anak-anaknya.”

“Ku berikan kebijaksanaan dan kemampuan padanya untuk memberikan pengetahuan dan menyedarkan, bahawa isteri yang baik adalah isteri yang setia terhadap suaminya, isteri yang baik adalah isteri yang senantiasa menemani, dan bersama-sama menghadapi perjalanan hidup baik suka mahupun duka,walaupun seringkali kebijaksanaannya itu akan menguji setiap kesetiaan yang diberikan kepada isteri, agar tetap berdiri, bertahan, sepadan dan saling melengkapi serta saling menyayangi.”

“Ku berikan kerutan diwajahnya agar menjadi bukti, bahawa lelaki itu senantiasa berusaha sekuat daya fikirnya untuk mencari dan menemukan cara agar keluarganya dapat hidup didalam keluarga bahagia dan badannya yang terbongkok agar dapat membuktikan, bahawa sebagai lelaki yang bertanggungjawab terhadap seluruh keluarganya, senantiasa berusaha mencurahkan sekuat tenaga serta segenap perasaannya, kekuatannya, kesungguhannya demi kelanjutan hidup keluarganya.”

“Ku berikan kepada lelaki tanggungjawab penuh sebagai pemimpin keluarga, sebagai tiang penyangga (seri/penyokong), agar dapat dipergunakan dengan sebaik-baiknya. Dan hanya inilah kelebihan yang dimiliki oleh lelaki, walaupun sebenarnya tanggungjawab ini adalah amanah di dunia dan akhirat.”

Terkejut si anak dari tidurnya dan segera dia berlari, berlutut dan berdoa hingga menjelang subuh. Setelah itu dia hampiri bilik ayahnya yang sedang berdoa, ketika ayahnya berdiri si anak itu menggenggam dan mencium telapak tangan ayahnya.

“Aku mendengar dan merasakan bebanmu, ayah.”




p/s: Bila ayah anda masih hidup jangan sia-siakan kesempatan untuk membuat hatinya gembira. Bila ayah anda telah tiada, jangan putuskan tali silaturahim yang telah dirintisnya dan doakanlah agar Allah selalu menjaganya dengan sebaik-baiknya. Amin

Mufti Perak kata blog hina Islam kurang ajar, tapi jika pemimpin hina Islam?

"Tokoh Maal Hijrah 1430H, Datuk Seri Harussani Zakaria dipetik hari ini oleh BERNAMA sebagai berkata bahawa perbuatan menghina agama Islam adalah satu perbuatan 'kurang ajar, tidak beradab dan keji'.

Beliau yang juga Mufti Perak berkata selama ini orang Islam belum pernah mengeluarkan satu pun kenyataan mengeji agama lain walaupun beranggapan Islam itu yang benar dan agama yang lain itu adalah tidak benar. Harussani berkata demikian sebagai mengulas mengenai kewujudan satu blog yang didakwa menghina Nabi Muhammad S.A.W.


Memang kita akui kemunculan satu blog yang menghina Islam baru-baru ini sungguh keterlaluan dan biadab. Penulis blog itu tanpa mengira kaum, agama dan jantinanya harus diadili kerana kebiadabannya itu. Walaupun bersetuju dengan pandangan Mufti Perak itu, namun jika berpeluang menemui beliau saya sangatlah teringin bertanya kepadanya, "Jika rakyat biasa menghina Islam dikatakan kurang ajar, apa pandangan Datuk Seri mengenai pemimpin kita yang menghina Islam?". Jika Datuk Seri terlupa saya akan perturunkan semula kata-kata pemimpin-pemimpin kita itu untuk Datuk Seri pertimbangkan sama ada ia wajar digelar kurang ajar atau tidak:




i) "Bagaimana kita boleh maju kalau orang Islam sudah tiada tangan dan kaki. Bagaimana mereka mahu bersaing dengan bangsa-bangsa lain kalau sifatnya sudah tidak cukup. Hukum Hudud tidak sesuai dilaksanakan di negara ini yang mempunyai rakyat berbilang kaum dan agama'.(Dr. Mahathir b.Mohamed, 2.5.1992)

ii) 'Apabila hukum rejam batu sampai mati kepada penzina dan potong tangan kepada pencuri, nescaya ramailah rakyat Islam yang mati dan kudung tangan. Ini sangat memalukan umat Islam kerana orang bukan Islam akan sempurna sifatnya dan boleh meneruskan kerja'. (Dr. Mahathir b.Mohamed, 14.7.1992)

iii) 'Negara akan huru-hara sekiranya undang-undang Islam dilaksanakan'.
( Dato' Seri Najib Tun Abdul Razak : 20.4.1993)

iv) Saya akan memastikan bahawa negeri-negeri yang diperintah oleh BN tidak akan melaksanakan hukum hudud'. (Dr. Mahathir b.Mohamed, 1994)

v) "Apakah dalam keadaan Islam sudah lemah, hukum (hudud) yang boleh melemahkan lagi orang Islam mesti dilaksanakan?" (Dr Mahathir Mohamad, 3.3.1994)

vi) 'Hukum rejam kepada penzina adalah primitif'. (Dr. Mahathir b.Mohamed, 3.3.1994)

vii) "Sukar dilaksanakan hukum syarak kerana masyarakat Malaysia bukan seratus peratus Islam". (Dr. Mahathir b. Mohamed : 4.8.1994)

viii) "Melaksanakan hukum hudud sehingga melemahkan orang Islam sehingga menjadi masyarakat kucar-kacir dan ditindas oleh orang lain tidak secocok dengan ajaran Islam"(Dato' Seri Mahathir Mohamad, 14.4.1994)

ix) Tujuan menutup aurat ialah kerana di zaman Nabi, Arab jahiliyyah mempunyai nafsu yang kuat sehingga sering menculik dan merogol wanita daripada kabilah-kabilah lain, akibatnya ialah peperangan antara mereka yang tidak pernah tamat" (Dato Seri Dr Mahathir Muhamad, 5.9.1997)

7. 'Apa erti pembentukan negara Islam jika ia mundur'. (Dato' Seri Abdullah Ahmad Badawi: 13.11.1999)

8. "Hal-hal mengenai keagamaan (Islam), harus dipisahkan dari Sekolah Kebangsaan bagi membolehkan ibu bapa bukan Islam menghantar anak-anak mereka ke Sekolah Kebangsaan (Bekas Presiden Gerakan, Lim Liong Sik, 2007)

Jadi sekali lagi saya ingin bertanya kepada Datuk Seri Harussani, adakah kata-kata pemimpin di atas itu tidak boleh digelar kurang ajar? Jika tidak sampai ke peringkat kurang ajar, apakah perkataan yang paling sesuai untuk dilemparkan kepada mereka?




Membincangkan soal kurang ajar ini, saya teringat kepada Allayarham Datuk Ishak Baharum yang pernah menjawat jawatan Mufti Selangor tetapi dipecat pada Oktober 1997 gara-gara mempertahankan fatwa Majlis Fatwa Selangor pada 28 April 1995 yang memutuskan bahawa gadis Islam diharamkan dari menyertai pertandingan ratu cantik. Berikutan keputusan itu, tiga gadis Melayu Islam yang menyertai pertandingan ratu cantik di Hotel Holiday Villa pada 13 Jun 1997 telah ditahan untuk didakwa. Namun penangkapan itu telah menimbulkan kemarahan bukan kepalang Perdana Menteri ketika itu, Dr Mahathir. Dr Mahathir terus menempelak institusi agama Islam di mana beliau dilapor berkata, “Kita hormati Mufti pasal sesuatu peraturan yang dibuatnya tetapi kalau Mufti mengambil tindakan tidak mengikut Islam, takkan kita tidak boleh tegur.” Jadi Dr Mahathir berkata tindakan Mufti menahan gadis Islam yang berpakaian hampir separuh bogel itu adalah "tidak mengikut Islam". Betapa ceteknya ilmu agama Dr Mahathir ketika itu, malangnya pemimpin-pemimpin UMNO lain di peringkat pusat dan negeri berlumba-lumba untuk menyokong kenyataan beliau menghina institusi agama itu.




Allahyarham Datuk Ishak yang tidak tunduk kepada tekanan sebaliknya terus mempertahankan tindakannya. Dalam satu ceramah pada majlis Maulidur Rasul di sebuah masjid di Alor Star, Kedah pada 11 Ogos 1997, beliau dengan beraninya menempelak Perdana Menteri dengan memberi amaran seseorang Islam yang mempersoalkan hukum Allah boleh tergelincir akidahnya. Dan 2 bulan selepas kenyataan berani beliau kepada Perdana Menteri itu, perkhidmatannya terus ditamatkan pada akhir bulan Oktober 1997

Ekoran pemecatan Allahyarham itu, ramai ahli agama dan mufti yang nampak seperti tidak berani lagi untuk menyuarakan kebenaran. Mereka seperti lebih selesa membiarkan kemungkaran asalkan dapat meneruskan kemegahan dunia, sehingga munculnya seorang mufti muda, Dr Asri Zainul Abidin yang dilantik sebagai Mufti Perlis. Namun seperti Allayarham Datuk Ishak, keberanian Dr Asri memberi pendapat turut tidak disenangi banyak pihak yang akhirnya menyebabkan beliau terpaksa meletak jawatan.




Kepada Datuk Seri Harussani keberanian beliau memberi banyak pendapat berkaitan agama sebelum ini sangat saya hormati. Cuma dalam soal pemimpin Islam yang celupar mengkritik agamanya seperti bekas Perdana Menteri kita dan beberapa menteri yang masih memegang portfolio masing-masing sehingga kini itu saya belum pasti jawapan yang bakal beliau berikan sama ada ianya suatu perbuatan kurang ajar atau tidak.

Ihsan daripada : "pendikar gunung kriang"